Thursday, December 1, 2016

Bersiar Di Bulatan 18, Bandar Meru Raya

Assalamualaikum ^_^

Ahad, 27 Nov yang lepas, kami sekeluarga ke Ipoh. Kebiasaannya, ke Ipoh tu, kalau bukan kerana merayau-rayau, kami balik menjenguk atok dan opah.

Nak dijadikan cerita, sewaktu menantu dan ibu mertua bersembang kosong di petang hari, terkeluarlah cerita 'Bulatan 18' yang baru dua hari dibuka.

Anak-anak pernah juga mengajak papa mereka menyinggah ke situ [Bulatan 18]. Tetapi dek kerana papa mereka ini spesis yang 'tak gemo lepak dikhalayak ramai', maka niat anak-anak terbantut di persimpangan dilema. Kalau mama sendirian nak membawa mereka, jawapannya 'idok ler' !

Oleh kerana ibu mertua tadi baru tahu 'Bulatan 18' ini sudah dibuka, dia pun terujalah nak pergi melenjan. Eh! kalah anak-menantu-cucus tau. Opah pulak yang beriya-iya.

Dah disemburnya ayat-ayat pujuk rayu, maka semua terpaksa akur mengikutnya termasuk Atok yang pada mulanya berkeras tak mahu pergi. Lepas Maghrib dan selesai makan malam, kami pun bergerak.

Tiba di situ, memang sesak dan padat ler dengan umat manusia. Al-maklumlah, tempat baru dibuka. Semuanya 'semangat katak' nak turun! Macam ler dah tak ada hari lain nak pergi...termasuk lah kami pun sama...



Tengok ler, betapa ramainya manusia.Tempat ni di pintu gerbang. Ada air yang turun dari atas macam 'shower'. Memang ramai ler yang mandi terutamanya budak-budak. Kami cuma bergambar saja. Tak kuasalah nak membasahkan diri! Lagipun kan, aku tak rasa di situ tempat untuk bermandi-manda.

Dah mengetik gambar sekeping dua, anak-anak dan adik ipar menjelajah ke tempat lain. Papa Mertua dan Husband pergi 'mengeteh'. Biasalah, deme orang laki mana layan tempat yang ramai orang macam ni. Serabut kepala katanya!

Tinggallah aku dengan Ibu Mertua saja. Berbeza dengan Emak, Ibu suka posing-posing. Aku ler kena jadi partner dia. Ini yang aku tak gemo ni...^_^


Kami bertiga. Nampak tak di belakang kami tu? Penuh bebudak dok mandi!
Gigih tau, Ibu menyuruh aku minta tolong orang lain ambilkan gambar. I was tersipu-sipu malu ketika itu!

kakak dan adik, oppss...mertua dan menantu, hihi ^__~
Tak puas hati gambar landscap, ambil pulak secara potrait. Hish! ada sajalah Ibu ni....[tak suka tau, nak jadi model!]

opah dan cucu. Yusuf jer yang setia dengan opah sebab mamanya ada sekali. Cucu lain dah lama berlari ke tempat lain.
Ini jerlah gambar yang boleh ditayang. Hajat di hati nak mengambil gambar anak-anak di tempat lain. Dah asyik mengekor Ibu jer, tak tercapailah hasrat di hati. ^_~

Sebenarnya banyak lagi tempat menarik di Bulatan 18 ni. Playground yang biasa-biasa hinggalah yang canggih, jogging-path, air pancut dan segala aneka perkara kalau nak beriadah bolehlah datang sini. Nak sembang kencang tak bolehlah ya sebab aku pun belum habis melenjan.

Jom, aku cerita sikit tentang Bulatan 18 ni.

Bulatan 18 adalah salah satu projek pembangunan negeri Perak yang dilakukan oleh PKNP. Terletak di Bandar Meru Raya, Ipoh. Dekaaat sangat dengan Movies Animation Parks Studio (MAPS). Dipanggil Bulatan 18 kerana keluasan tanahnya adalah 18 ekar persegi. Ia merupakan roundabout yang terbesar di Malaysia setakat ini.

Kalau ada sesiapa yang dah terlanjur ke MAPS, tetiba tengok MAPS tak bukak lagi. Jangan ler gusar dan melalak di situ; bawa saja anak-anak ke Bulatan 18 ni. Apa nak dikata, MAPS belum rasmi pembukaannya! Fizikal luaran memang ler nampak macam dah siap tapi dalamannya masih belum. Bak kata orang kalau rumah tu, tak dapat CF lagi....Sabar ye mak-mak semua! Eh dah kenapa melalut ke MAPS yang tak siap ni pulak. Moh ler kita ke Bulatan 18 kembali....


Gambar : Diambil sendiri dengan kamera hp, itu sebab pudar ajer!
Gambar atas ni, aku ambil dari tengah-tengah Bulatan 18. Tiang sebelah kanan tu adalah tiang bendera negeri Perak. Selain dekat dengan MAPS, ia juga dekat dengan Terminal Aman Jaya [stesen bas], Pasaraya Mydin dan bangunan yang dalam gambar tu......Tak nampak ek? Tengah tu adalah hotel diapit oleh dua bangunan PKNP. Hotel apa?

Nah! aku bagi gambar dekat pakej dengan modelnya sekali..^_^



Jelassss??

Dan, kalau nak tengok permandangan dari udara, ini dia.....

Sumber : google
Dua anak panah itulah pintu gerbang yang ada shower yang aku cerita kat atas tadi. Dan dikhabarkan, nanti akan dibina 9 buah rumah Perak berlainan rupa di sekeliling bulatan ini untuk dijadikan restoran. Sambil mengenali rekabentuk rumah-rumah Perak, kome boleh ler ber jjcm yer!

Daaan, jika kome datang ke mari nak ber jjcm dalam waktu terdekat ni, janganlah kecam teman! Bayang rumah-rumah itu pun tak nampak lagi.....Belum dibina lah senang cerita! 

Ok, itu saja nak gebang pagi ni. Sekian, terima kasih kerana sabar membaca celoteh aku yang panjang berjela. Maka, coverlah entri blog selama seminggu. Minggu depan baru up cerita lain pula. Bye-bye!


Oh ya! selamat datang ke Perak ya sempena 'Tahun Melawat Perak 2017' ni! Tapi datang sini jangan ler cari KB. Saya low-profile orangnya, menggigil kalau jumpa orang! hihihi  ^_^


p/s: btw, ini bukan entri berbayar; aku tulis bukan kerana nama berdasarkan pengetahuan sendiri.... 

















Wednesday, November 30, 2016

Hari Bersama Anak-Anak













Hari-hari mencatit buku log
Mencatit buku log dengan pena biru
Aku rindu nak update blog
Tapi masa sangat cemburu


Kita berjumpa lagi di lain waktu
Sekian, terima kasih
^___^





Tuesday, November 22, 2016

Pesan Ibu Beribu-ribu

Assalamualaikum. Hari ini, kita baca puisi pula ya.

Hujung minggu lalu, aku membelek buku-buku teks anak yang telah dibekalkan oleh sekolah untuk tahun depan.

Tiba-tiba, aku terpana dengan satu puisi ini. Rasanya...alahaiiii, tak tahu bagaimana nak diluahkan dengan kata-kata!




Kita ada ibu
Ibu kita satu
Pesanannya beribu-ribu


Setiap langkah kita diiringi pesanan ibu
"Buat begini jangan begitu
Bacalah buku selalu
Kukuhkan diri dengan ilmu
Pilihlah kawan yang mulia hati
Tolaklah kawan pementing diri
Pilihlah kawan yang punya petunjuk
Tolaklah kawan yang bertabiat buruk"
Ibu yang satu menyekat kita di pintu
Bertanya ke mana arah tuju
"Jagalah diri selalu
Di luar sana mungkin bencana menunggu"
Kita menjadi jemu
Mendengar pesanan beribu-ribu
Tapi ibu tetap ibu
Pesanan bertambah satu dan satu
"Jangan dibiar kepala berkutu
Carilah ubat jerawat batu."


Suatu senja
Seorang temanku merintih
Kerana kehilangan kekasih
Kini baru disedarinya
Pilihan musang berbulu arnab
Biarpun menyamar cekap
Ada masa termasuk perangkap
Si Bedul sudah ditangkap
Si Bedul di dalam lokap

Dia menyatakan kesalnya
Kerana dia alpa
Ibunya berpesan sejak dulu
"Pilihlah kawan yang bermutu
Jangan dipilih kawan berhantu. "
Mengenangkan nasib temanku itu
Aku merindui pesanan ibu.
Ya, pesanan ibu.


Ibu,
Kuyakini kau mengenali
Yang mana permata, yang mana kaca
Yang mana budaya, yang mana buaya
Berilah pesanan beribu-ribu
Malah berpuluh ribu
Aku tidak akan jemu
Ini janjiku kerana aku tahu
Sempurna seorang ibu
Dengan pesanan beribu-ribu.



Rahman Shaari
Anjung Deklamator, 2005
Pekan Ilmu Publications